Miyazaki Mengakui Peminat Ingin Diberi Mata

DITERBITKAN hampir satu dekad yang lalu, Bloodborne adalah salah satu tumpuan apabila memiliki PlayStation 4 (PS4), kerana ia adalah eksklusif konsol.

Berbeza dengan permainan sebelum ini Dark Souls dan Demon’s Souls daripada FromSoftware, Bloodborne telah dikeluarkan dari fantasi abad pertengahan permainan-permainan tersebut.

Sebaliknya, ia terpengaruh oleh keganasan kosmik HP Lovecraft sambil mengambil inspirasi daripada siri manga Berserk milik arwah Kentaro Miura.

Pertempuran permainan ini juga jauh lebih pantas berbanding dengan projek-projek terdahulu studio tersebut. Ia sesuatu yang digemari oleh peminat lama FromSoftware dan ia menarik peminat baru yang menginginkan kesukaran yang melampau dengan pertempuran yang pantas dan agresif.

Gaya pertempuran agresif Bloodborne dan keupayaan untuk menyesuaikan diri secara reflektif kemudian diperkenalkan semula dalam permainan ninja FromSoftware Sekiro: Shadows Die Twice.

Jadi permainan ini memiliki tempat istimewa dalam sejarah PS4. Itulah sebabnya peminat telah meminta pembikinan semula permainan tersebut untuk tempoh yang lama.

Hidetaka Miyazaki, presiden FromSoftware dan pencipta permainan utama studio, termasuk Bloodborne, baru-baru ini mengulas mengenai potensi pembikinan semula semasa temubual dengan Eurogamer.

“Ia adalah tajuk yang kami tepat sangat menghargai dan sama seperti peminat kami. Ia mendatangkan kegembiraan besar buat saya melihat masih ramai orang yang penuh gairah mengenainya,” katanya.

“Secara ringkas, saya amat gembira melihat ia sebagai tajuk dengan banyak kenangan khusus, baik bagi saya mahupun kakitangan yang terlibat di dalamnya. Dan apabila kami melihat suara-suara bersemangat dalam komuniti, jelas ini membuat kami teruja; ini membuat kami merasa sangat bersyukur untuk memiliki itu dan kenangan-kenangan tersebut.”

Tanpa pengesahan yang teguh, peminat hanya boleh merasa puas dengan pengiktirafan Miyazaki bahawa studio itu menyedari panggilan untuk pembikinan semula.

Leave a Comment