Perlawanan Raksasa

BANYAK yang boleh dikatakan tentang TikTok, dari pengawalan moderasi terhadap kandungan yang ekstrem sehingga kerosakan yang mungkin ditimbulkan terhadap daya tumpuan pengguna muda.

Begitu juga, satu faedah yang tidak dapat dinafikan yang diberikan oleh raksasa media sosial ini adalah memberi platform yang lebih besar kepada musisi yang sudah mapan dan yang sedang muncul untuk memperkenalkan karya mereka, walaupun yang terakhir ini hanyalah potongan bunyi 10 saat.

Bagaimanapun, perkara tidak kelihatan baik untuk kedua-dua pihak TikTok atau label rakaman Universal Music Group (UMG) setelah perjanjian lesen kedua pihak berakhir pada 31 Januari, di mana kedua-dua pihak gagal untuk mencapai perjanjian baru.

Ini pastinya tidak membantu bagaimana UMG dan TikTok mengeluarkan kenyataan berasingan yang mengecam satu sama lain sehari sebelumnya kerana gagal sepakat dengan syarat-syarat setiap pihak.

“TikTok cuba membina perniagaan berasaskan muzik tanpa membayar nilai yang wajar untuk muzik,” UMG menyatakan dalam kenyataannya.

UMG juga mendakwa TikTok didakwa membuli label rakaman itu untuk “menerima perjanjian bernilai kurang daripada perjanjian sebelumnya, jauh lebih rendah daripada nilai pasaran yang adil dan tidak mencerminkan pertumbuhan mereka yang mendadak.”

Salah satu daripada tiga isu yang dibincangkan oleh UMG dengan TikTok adalah kecerdasan buatan (AI) dan kesannya ke atas artis manusia. Menurut label tersebut, AI merebak di platform media sosial berdasarkan video yang popular, yang telah dimungkinkan oleh TikTok melalui alatnya.

Sebagai respons kepada kenyataannya yang agak pendek, TikTok merujuk kepada komen-komen UMG sebagai percubaan untuk melukis “naratif palsu dan retorik” yang dipandu oleh label itu menaruh “keserakahan mereka sendiri di atas kepentingan artis dan penulis lagu”.

Antara tukar dan keras

Pada 3 Februari, muzik oleh hampir semua artis popular di bawah kategori UMG telah dikeluarkan dari halaman TikTok. Ini termasuk Taylor Swift, Olivia Rodrigo dan Billie Eilish, antara lain.

Artis-artis yang muzik mereka bergantung kepada UMG telah berkualiti bersih di TikTok, manakala yang lain, seperti Eilish, masih ada beberapa lagu kerana berada di bawah label lain.

Bagi pengguna TikTok yang sebelum ini membuat dan mengunggah video menggunakan muzik oleh artis UMG, muzik itu akan dibisukan, manakala video baru tidak akan dapat menggunakan lagu yang dikeluarkan.

Walau bagaimanapun, muzik yang telah di-remix atau diubahsuai – dipetik dan dilambatkan – masih wujud di platform. Tidak jelas sejauh mana kesan daripada ini.

Mengakhir tahun lalu, laporan yang ditugaskan oleh TikTok mendapati bahawa platform itu memacu penemuan muzik, dengan penemuan asas mereka menyatakan pengguna TikTok lebih cenderung untuk menemui dan berkongsi muzik baru melalui platform tersebut.

“Secara global, penglibatan dengan muzik artis di TikTok berkorelasi dengan jumlah aliran,” laporan itu juga mendedahkan.

Kenyataan TikTok, yang menyebut bagaimana platform itu “berfungsi sebagai kenderaan promosi dan penemuan percuma” untuk muzikus dan artis, hanyalah satu cara yang lebih panjang untuk mengatakan kenyataan yang kerap dimencilkan “Kami bayar dengan pendedahan.”

Walaupun TikTok membuat keputusan yang adil, dakwaan UMG bahawa platform itu membayar artis dengan buruk setiap kali muzik mereka digunakan dalam video yang dimuat naik di platform, juga benar.

Menurut SoundCampaign, TikTok membayar 3 sen (14 sen) untuk setiap video baru yang menampilkan lagu artis. Langkah ini menyebabkan frustrasi di kalangan pencipta kandungan di platform, tidak kira saiz mereka.

Pencipta yang lebih kecil telah menggunakan tarian mengejek kekurangan muzik oleh UMG dengan menari menggunakan lagu domain awam disebabkan oleh label rakaman memiliki monopoli terhadap muzik yang cukup menarik untuk berkeliaran dalam algoritma TikTok, manakala pencipta kandungan yang lebih besar sedang merancang untuk meninggalkan platform tersebut.

Yang positif hanyalah TikTok masih menyokong muzik oleh Warner Music dan Sony, dengan platform tersebut menandatangani perjanjian lesen dengan yang pertama pada tahun lepas.

Leave a Comment